Komite Sekolah Gagal Menggawasinya Anggaran Pendidikan

 

Jakarta,Ovumnews,Com– Amich Alhumami Pengamat pendidikan, menyebutkan komite sekolah tak efektif mengawasi pengelolaan anggaran. Sebab, pemilihan anggota komite oleh sekolah rawan praktek nepotisme dengan memasukkan mantan guru atau kolega. “Pengawasan anggaran akhirnya penuh dengan aksi kongkalikong,” katanya kepada wartawan 19 Desember 2014.

Pengawasan dana pendidikan yang ideal ialah melibatkan orang tua siswa dan lembaga auditor independen. Sebab, orang tua siswa punya kepentingan agar fasilitas pendidikan bagi anak-anaknya wajib diselenggarakan secara maksimal. Sedangkan lembaga auditor independen punya tanggung jawab untuk mengawasi penggunaan dana pendidikan secara akuntabel.

Mendesak sekolah agar berani mengumumkan pengelolaan dana pendidikan secara rutin. Sebab, sekolah kini punya tanggung jawab besar mengurus beragam sektor pendanaan, seperti pembelian buku, alat laboratorium, honor guru, serta pembangunan dan perawatan gedung. Beragam variabel pendanaan itu yang ditengarai Amich sebagai celah penyimpangan dana pendidikan. “Bila dilaporkan secara rutin, sekolah tak lagi kerepotan saat pertanggungjawaban pada akhir tahun,” ujarnya.

Sekolah negeri maupun swasta mulai mendeklarasikan gerakan antikorupsi. Aksi tersebut untuk mencegah dan menghilangkan praktek pungutan liar dalam mengelola sektor pendidikan. Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Lasro Marbun menyebut gerakan ini sebagai awal untuk mewujudkan pelayanan pendidikan yang transparan dan akuntabel, khususnya pada sektor pengelolaan anggaran.

Amich mengapresiasi gerakan tersebut karena sekolah mulai sadar pentingnya pendidikan antikorupsi. Kepala sekolah, guru, dan siswa mulai paham bahwa korupsi tak lagi menjadi gejala di lingkup pemerintahan saja, tapi telah merambah pada sektor pendidikan. Maka, korupsi sebagai patologi sosial harus diberantas dengan komitmen dan aksi nyata seluruh pemangku kepentingan sektor pendidikan. “Paling penting aksi nyata sekolah dengan berani transparan mengelola anggaran, (Tp)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *